Selasa, 30 September 2008

QUO VADIS SISWA LULUSAN TA 2007/2008?

 


Nama                                    : Aditius Tigor Purba


Asal paroki                            : St. Fransiskus Asisi, Saribu Dolok


Tempat, tanggal lahir              : Tanjung Karang, 13 February 1989


Kelas                                     : Poesis IPS


Pilihan                                    : Projo KAM


Motto                                    : Tuhan adalah pelindungku dan aku hidup dalam naunganNya.


 


Nama                                       : Daniel Munthe


Asal paroki                              : St. Maria Tj. Selamat, Medan


Tempat, tanggal lahir              : Jakarta, 20 April 1989          


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : AWAM


Motto                                      : Berikanlah yang terbaik selagi engkau masih bisa hidup.


 


Nama                                       : Fransiskus Mario Ginting


Asal paroki                              : Kabanjahe, St. Maria diangkat ke Surga


Tempat, tanggal lahir              : Suka, 5 April 1989


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : OFM Conventual


Motto                                      : Berusahalah selagi masih bisa.


 


Nama                                       : Harry Purba


Asal paroki                              : Pematang Purba, 14 April 1989


Tempat, tanggal lahir              : Saribu Dolok


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : Projo KAM


Motto                                      : Jangan mau menjadi IDOLA (Idiot, dongok, Lamban Otak).


 


Nama                                       : Jameslin Damanik


Asal paroki                              : St. Fransiskus Asisi


Tempat, tanggal lahir              : Sari jandi, 4 Maret 1989


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : Projo KAM


Motto                                      : Nikmatilah hidup


 


Nama                                       : Juan Boy Siboro


Asal paroki                              : St. Fidelis, Parapat


Tempat, tanggal lahir              : Parapat, 19 Desember 1988


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : Kapusin


Motto                                      : Berserahlah pada Tuhan, dan biarlah dia bekerja dalam dirimu.


 


Nama                                       : Jimmy Petrus Tamba


Asal paroki                              : Paroki Pangunguran


Tempat, tanggal lahir              : Sibolga, 24 Mei 1989


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : AWAM


Motto                                      : Nikmatilah hidup dengan penuh kesetiaan.


 


Nama                                       : Jekson Sitanggang


Asal paroki                              : St. Michael, Pangunguran


Tempat, tanggal lahir              : Pangunguran, 21 Oktober 1989


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : OFM Cap


Motto                                      : Katakanlah kepada dirimu “Aku pasti mampu”


 


Nama                                       : Liman Manalu


Asal paroki                              : St. Paulus, Pekanbaru


Tempat, tanggal lahir              : Pasarambasang, 7 January 1988


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : Projo Padang


Motto                                      : Jangan berpikir untuk bisa merubah orang lain kalau dirimu tidak  bisa berubah.


 


Nama                                       : Masro Antonius Situmorang


Asal paroki                              : Pakkat


Tempat, tanggal lahir              : Manduamas, 17 January 1989


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : Kapusin


Motto                                      : where there is life, there is hope


 


Nama                                       : Marganda Purba


Asal paroki                              : St. fransiskus Asisi, Saribudolok


Tempat, tanggal lahir              : Purba Saribu Haranggaol, 27 Mei 1989


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : OFM Cap


Motto                                      : Sekali kalah dalam tantangan selamanya anda akan kehilangan  untuk tantangan ini.


 


Nama                                       : Marganda Purba


Asal paroki                              : St. Fransiskus Asisi, Saribudolok


Tempat, tanggal lahir              : Purba Saribu, Saribu Dolok


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : OFM Cap


Motto                                      : Sekali kalah dalam tantangan selamanya anda akan kehilangan kesempatan untuk tantangan itu.


 


Nama                                       : Natalius Tarigan


Asal paroki                              : Kabanjahe


Tempat, tanggal lahir              : Dokan, 25 Desember 1987


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : Projo KAM


Motto                                      : Rahasia kejayaan adalah mengetahui perkara yang orang lain tidak tahu.


 


Nama                                       : Paulus Salvatore Sinaga


Asal paroki                              : Medan Timur


Tempat, tanggal lahir              : Medan, 30 September 1989


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : OFM Cap


Motto                                      : ADIDAS (All Days I Dream About Savior)


 


Nama                                       : Petrus Hamonangan Sidabalok


Asal paroki                              : St. Fransiskus Asisi, Saribudolok


Tempat, tanggal lahir              : Purba Saribu, 27 September 1989


Kelas                                       : Poesis IPS


Pilihan                                     : Oblat Maria Imakulata (OMI)


Motto                                      : Vivere sine amicis non bonum est, sed melius si eicunt (Hidup tanpa sahabat memang tak baik tapi lebih tidak baik jika sahabat itu menghancurkan).


 


Nama                           : Prian Donie Manalu


Asal paroki                  : Maria Pertolongan Orang Kristen, Sidikalang.


Tempat, tanggal lahir  : Sidikalang, 18 January 1989


Kelas                           : Poesis IPS


Pilihan                         : Projo Padang


Motto                          : Konsistenlah dengan pilihanmu!!!


 


Nama                           : Riduan Pebrialdi Situmorang


Asal paroki                  : St. Fidelis, Doloksanggul.


Tempat, tanggal lahir  : Simandangun, 31 Desember 1989


Kelas                           : Poesis IPS


Pilihan                         : Projo KAM


Motto                          : Aku adalah aku.


 


Nama                           : Yonifer H. Pasaribu


Asal paroki                  : St. Fidelis, Parapat


Tempat, tanggal lahir  : Pematangsiantar, 13 January 1989


Kelas                           : Poesis IPS


Pilihan                         : Carmelit


Motto                          : Saat Anda mengalami masalah yang kemungkinan sulit untuk diatasi walupun sudah perjuangan terakhir Anda, yakinlah satu-satunya senjata ampuh adalah “DOA”.


 


Nama                           : Andika Ferdinandus Tarigan


Tempat, tanggal lahir  : Kutabuluh, 17 Oktober 1989


Asal Paroki                  : St. Fransiskus Asisi, Tigabinanga


Kelas                           : POESIS IPA


Pilihan                         : Projo KAM


Motto                          : Before you start to do what you want, it will never be reached.


 


Nama                           : Erkwan Martinus Sigalingging


Tempat, tanggal lahir  : Sibolga, 12 Agustus 1989


Asal Paroki                  : Medan Timur


Kelas                           : Poesis IPA


Pilihan                         : Projo KAM


Motto                          : Tak ada yang seputih salju, tak ada yang sehebat CINTA.


 


Nama                           : Friston Saragih


Tempat, tanggal lahir  : Haranggaol, 13 Mei 1989


Asal Paroki                  : St. Fransiskus Asisi, Seribudolok


Kelas                           : Poesis IPA


Pilihan                         : Awam aja deh…


Motto                          : Before you begin your activities, let’s pray and take a Smile.


 


Nama                           : Marzelmus Jhon Liberty Petrus Girsang


Tempat, tanggal lahir  : Medan, 24 Juni 1989


Asal Paroki                  : Tanjung selamat


Kelas                           : Poesis IPA


Pilihan                         : Projo KAP (Keuskupan Agung Palembang)


Motto                          : Berikanlah apa yang dapat kamu berikan hari ini kepada Tuhan, Sesama, dan dirimu sendiri.


 


Nama                           : Nuthobe Manurung


Tempat, tanggal lahir  : Medan, 21 September 1989


Asal Paroki                  : Padang bulan, Medan


Kelas                           : Poesis IPA


Pilihan                         : Serikat Xaverian (SX)


Motto                          : Don’t’ be afraid, because the lord be with all always.


 


Nama                           : Riduan Jesse Sinaga


Tempat, tanggal lahir  : Sibuntuon, 5 Juni 1989


Asal Paroki                  : St. Fransiskus Asisi, Saribudolok


Kelas                           : Poesis IPA


Pilihan                         : Projo Padang


Motto                          : Take it easy aja…!


 


Nama                                       : Rudolf Capah


Tempat, tanggal lahir  : Bangun, 14 November 1989


Asal Paroki                  : Paroki Sidikalang


Kelas                           : Poesis IPA


Pilihan                         : Karmelit (O’Carm)


Motto                          : Jalanilah hari-harimu dengan senyum dan semangat dan menangislah bila hatimu ingin menangis.


 


Nama                           : Rafael Sidabutar


Tempat, tanggal lahir  : Pematangsiantar, 11 Juli 1989


Asal Paroki                  : Siantar III


Kelas                           : Poesis IPA


Pilihan                         : Mewarta tanpa ikatan ordo


Motto                          : Don’t let the day go by in doubt.


 


Nama                           : Risky Yakob Purba


Tempat, tanggal lahir  : Kisaran, 17 Juni 1989


Asal Paroki                  : Sakramen Mahakudus, Kisaran


Kelas                           : Poesis IPA


Pilihan                         : OFM. Kapusin, Medan


Motto                          : Tersenyum dan tertawalah. Soalnya kedua aktivitas ini mempunyai efek kesehatan yang sangat ampuh. Dapat  mengubah suasana hati dan terpenting, saat anda bahagia, anda akan terlihat begitu seksi.


 


Nama                           : Salestinus Sinaga


Tempat, tanggal lahir  : Palipi, 17 Juni 1989


Asal Paroki                  : St. Fransiskus Asisi, Palipi


Kelas                           : Poesis IPA


Pilihan                         : OFM. Kapusin, Medan.


Motto                          : Akhiri dengan indah.

Senin, 29 September 2008

PUISI: NISTA

NISTA


 


Cah’ya terang kini terkatub badai kegelapan


Namun, kuhanya terduduk tertindas kepedihan


Kekerasan mewarnai gejolak aurah jiwa


Yang menjadi kepuasan batin belaka


Tapi……..


Pantaskah Nista itu menaungi jiwa-jiwa?


 


Cacat-cacat cela masuk lewat perbuatan nista


Merobek suara tangisan hati


Dan aku……..


Terdiam terselimuti dunia keji


Seberapa besarkah kemurahan hatimu?


 


Dunia keji mengatup tertunduk lesu


Tatapan wajah memandang ke arahku


Mengeram dendam, melahirkan nista


Mampukah aku menahan sakitku?


 


Dendam……


Dengki…….


Nista…….


Bukanlah kehidupan semata


 


 


Gery Valens Rejendi


Probatorium A 2007/2008

PUISI: MATI

MATI


 


Sudah berjam-jam aku di sini


Lama sudah…..


Kuterjongkok menanti gerak


Namun tak kunjung hadir


Tak ada nyali aksi


           


            Lolongan manusia melarat


            Harapkan serpih-serpih kepedulian


            Dari mereka yang diberi kehormatan


            Yang senang mencabik jiwa-jiwa melarat


 


Hening jiwa tercabik jadinya


Ketika lolongan dibalas cibiran


Tak peduli hati yang tersayat


Hanya tau harga dan wibawa


           


            Hei manusia laknat!


            Aku tahu kita beda harga


            Engkau mahal, aku murah, murahan….


            Hanya tahu nyawa sabung nyawa


            Tanpa pengorbanan semata


 


Patrisius Doli


Gramatika B 07/08

PUISI: TAK KUASA KU MEMANDANG

TAK KUASA KU MEMANDANG


 


Jika dendam membara…….


Diam membisu tanpa kata


Kata terpecah tak bicara


Gemetar rasanya membanta


Bila sentak gertakan melanda


 


            Fisik tak kuat menahan serasa


            Hanya tatapan mata memohon seraya


            Adakah kecupan dan belaian mesra?


            Atau……….


            Pelampiasan dendamkah itu?


            Kenapa…….


 


Ku tlah terkata oleh


Keras bak batu, tinggi bagai langit


Biarlah ini hadir menyapa jiwaku


Tuk harapan yang tlah sirna…


 


 


Yohanes Win Hendri


Probatorium A

BAHASA LATIN: NIHIL SINE LABORE


NIHIL SINE LABORE



            Familia humilia in vico parvo habitat. Haec familia duo filios habet. Filius primus, nomen tuum Willius, studiossimus est. Willius cotidie matrem suam in agro et in domo adiuvat et etiam Willius peritus discipline in schola est. Willius semper praemium magistro accipit. Willius fratrem parvum habet quem nomen tuum Saulus est.

             Saulus pigerrimus est, saepe in oppido ambulat et cibos dulcos emet. Ideo parentes cotidie gemunt quia Saulus semper pecuniam suam capit.

             Quadam die pater eorum morit quia scelus Saulus est. Willius tristissimus  est, quam pater eorum morit, Saulus scelerem non mutat. Willius semper Saulum admonet. Tandem Willius non scholam constitit ut Saulum constontat. Tamen mater sua factum Willii indignorat. Willius flet et factum suum paenetit.

             Tum Saulus tristiam Willi videt, deinde Saulus  etiam flet. Postea Saulus scelerem suum mutat. Saulus semper matrem suam orat, ut mater sua laetus sit et cotidie  Willium in agro adiuvat. Willius lateissimus est. Ideo Willius matri orat ut Saulus in scholam  vadat. Willius fratrem tuum admonet,” O, Saule impigrum te stude!”. Laetitia eorum ille tristiam mutat, quin mater eorum morit. Saulus et Willius tristissimus sunt.

             Nihil ab ers commetit. Tandem Saulus semper in scholam fadit et Willius semper in agro laborat.

             In delcana annos sequentis, Saulus et Willius divitem fiunt, quia Saulus medicum fit et eventus agri Willii semper bonus est.






Kosa Kata

Habitare          : tinggal

Habere 2         : mempunyai

Primus             : yang pertama

Gemere 3         : mengeluh

Emere 3           : membeli

Admonere 2    : menasehati

Cibus-i : makanan

Laetus-a-um    : gembira

Tristitia-ae       : kesedihan

Laetitia-ae       : kegembiraan

Cotidie                        : setiap hari

Nihil Sine Labora        : tiada satupun tanpa kerja berat

Orare               : memohon

Adiuvare         : membantu

Capere-cepi-captus ¾  : mengambil

Accipere-accepi-acceptus ¾ : menerima

Medicus-i        : dokter






Oleh : Rico & Leonardo

Gramatika A    2007/2008

CERPEN: DI SANA MEREKA MERASAKANNYA

DI SANA MEREKA MERASAKANNYA


 


Angin pagi yang sejuk dan terpaan bau-bauan yang segar dari rumput-rumput yang basah menyambut langkah Deva yang baru saja turun dari kamar tidurnya, ditambah suasana merdu burung pipit yang bersarang di pepohonan sekitar halaman asrama itu. Seperti biasanya, sebelum mandi Deva harus memulai senam sederhana dengan beberapa gerakan yang diciptakannya. Setelah cukup melenturkan yang semalaman kaku, barulah Deva bergegas ke kamar mandi.


            Dua tahun yang lalu, setelah Deva lulus dari SMP, ia memilih untuk tinggal di asrama melanjutkan masa pendidikannya di bangku SMA. Kini Deva telah memduduki dan melewati tahun kedua di asramanya dan juga di sekolahnya.


            Selesai bersiap diri dari kamar tidur, saatnya bagi seluruh isi asrama untuk menghadap ruang makan, tentunya untuk sarapan pagi. Selama acara makan berlangsung, tiba-tiba pikiran Deva melayang mencoba memutar kembali ucapan Dami dua hari yang lalu ketika mereka berkumpul bersama di ruang kelas.


            “Dev, kamu harus tegas dong dalam hal ini. Masa sih kita jadi disepelekan oleh anak-anak baru itu!” Dami berujar dengan nada emosi yang sedang menggelora dalam hatinya. Memang, emosinya tidak ditujukan kepada Deva, melainkan pada anak-anak baru yang sering membuat ulah di asrama. Antara Dami dan Deva memang telah terjalin hubungan persaudaraan, Dan bukan hanya mereka, tetapi seluruhnya yang bergabung dalam kelas II IPA. Sehingga segala tindakan yang akan dilakukan harus disetujui oleh semua personil kelas. Jika tidak, maka suatu tindakan tak mungkin terlaksana. Demikian juga halnya ketika Dami dan teman-teman selain Deva, mengusulkan akan memberikan pelajaran kepada anak-anak baru. Namun, jawaban Deva selalu bernada tidak setuju walaupun dikatakan secara halus.


            “Saat kita kelas satu dulu, banyak sekali tangan-tangan kasar yang melayang kepada kita. Kini ketika kita berhak untuk melakukannya, malah tidak kita lakukan? Lagian sikap mereka itu sudah keterlaluan.” Demikianlah selalu ungkapan Dami untuk membujuk sahabatnya sambil menunjuk kepalanya yang pernah bengkak akibat abang kelas, namun usahanya masih terhalang. Sambil meneguk the manis yang tersedia, pikiran Deva selalu dibayangi oleh permohonan-permohonan teman-temannya. Apalagi setelah mengingat bahwa nanti malam terakhir kalinya pertemuan mereka untuk membicarakan hal itu.


            Jam pelajaran terakhir tiba, yaitu pelajaran Bahasa Indonesia. Tetapi teman-teman bilang bahwa bapak guru tidak datang, karena kebetulan ada urusan keluarga.


            “Cuti hamil kali…” ujar Toni seenak perutnya. Toni memang anak yang paling lucu di kelas. Hanya melihat wajahnya saja, orang telah terlebih dahulu terpingkal-pingkal apalagi mendengar ucapannya. Tetapi di sudut ruangan sana, Deva tidak menghiraukan lelucon apapun. Deva mencoba membuka novelnya yang akan diresensinya untuk tugas Bahasa Indonesia. Sekalipun pandangan Deva tertuju pada kumpulan kertas yang penuh misteri itu, akan tetapi, pikiran utamanya sudah melayang jauh kemasa lalunya.


            Dijangkaunya putaran pita rekaman memorinya untuk melihat masa-masa lalu dengan musuh bebuyutannya, tetapi sangat disayanginya yang tak lain adalah ibu tirinya. Ketika Deva berumur 7 tahun, sang ibu tercinta dipanggil menghadap sang Ilahi. ± 8 bulan setelah kejadian itu, Deva dan kedua orang adiknya Deo dan Dirley berada di bawah asuhan seorang ibu tiri.


            Orang banyak berkata bahwa seorang anak yang berada di bawah asuhan seorang ibu tiri, pada umumnya akan membenci ibu tiri tersebut akibat sikapnya yang semena-mena. Akan tetapi lain halnya dengan Deva. Walaupun selalu diperlakukan secara kasar oleh ibu tiri, namun Deva selalu bersikap ramah terhadap ibu tirinya. Sikap itu juga selalu diterapkannya kepada Deo dan Dirley. Sehingga secara bersama-sama mereka selalu mengasihi dan bersikap ramah terhadap ibu tiri mereka.


            Bila dibayang-bayangkan, kehidupan Deva tak jauh berbeda dengan kehidupan yang dialami oleh Dami. Mereka sama-sama diasuh oleh tangan-tangan kasar. Akan tetapi mengapa antara prinsip Dami dan Deva jauh berbeda? Seharusnya Deva mendukung siasat teman-temannya untuk mengadakan kekerasan pada adik-adik kelas. Bahkan 1½ tahun setelah hubungan rumah tangga ayah dan ibu tirinya terjalin, ayahnya seakan telah berubah sifat. Yang dulunya bersikat lembut terhadap Deva dan adik-adiknya, tetapi kini sikatnya telah berubah. Tidak terdapat lagi unsur-unsur kelembutan dalam hati sang ayah. Sikat itu kini telah diganti dengan kekerasan kepalan tangan yang penuh dengan urat-urat otot dan tentunya pelampiasannya adalah Deva dan adik-adiknya.


            Studi malam telah usai ditandai dengan dentang nyaring lonceng. Kebiasaan kelas Deva untuk mengadakan perkumpulan kelas tepat ketika studi malam berakhir. Jelas bagi kelas II IPA bahwa malam inilah terakhir kalinya pertemuan diadakan untuk membahas tentang kelakuan-kelakuan akan-anak baru ataupun adik kelasnya. Semuanya memberikan beberapa pendapat mengenai hal itu.


            “Kalau aku nanti, jika siasat ini disetujui, sudah ada 3 anak yang kuincar,” demikian terdengar lagi kicauan Toni. Sudah barang tentu ketiga orang anak ini diincar Toni, sebab mereka lain daripada yang lain. Kulit mereka menyerupai kulit Negro. Hingga Toni menyebut mereka “Trio Negro.”


            Deva hanya bisa mengumbar senyum setelah mendengar tawa canda temannya. Namun ketika Deva mulai merangkai kata-katanya untuk membentuk suatu kalimat semuanya dalam keadaan hening.


            “Teman-temanku aku, aku bisa mengerti semua perasaan kalian. Aku dapat merasakan apa yang kalian inginkan sekarang. Selama kurang lebih 1 tahun kita berada di bawah penindasan abang-abang kita di asrama ini dan kini kita bersiasat untuk membalaa\s dendam bukan? Walaupun banyak alasan yang dapat diputarbalikan dalam hal ini, tetapi semuanya menurutku sama saja, hanya menunjukan kepada mereka bahwa kita pendendam. Situasi hidupku dengan Dami précis sama dan kita semua mengetahui hal itu. seharusnya aku mendukung ide Dami bukan? Namun kesamaan itu tidak dapat dialihkan menjadi kesamaan di prinsip kita. Maaf jika aku telah mengecewakan teman-temanku di sini. Jika kalian ingin meneruskannya, silahkan. Dengan senang hati, aku tidak akan pernah menghalanginya dan tidak berhak tentunya dalam hal itu. Tetapi beberapa hal perlu kuingatkan kepada teman-teman, apakah kita mempunyai adik? Apakah mereka akan tetap bersekolah, layaknya kita sekarang? Apakah teman-teman menyayangi mereka? Dan bagaimanakah perasaan teman-teman jika sang adik tercinta diperlakukan lebih keji dari yang pernah kita lakukan terhadap orang lain? Demikian halnya denganku saat ini. Jika aku sampai menyentuh tubuh adik-adik kelas dengan kasar, sama saja aku telah melakukannya kepada adik-adikku sendiri di sana. Jika aku melihat satu diantara adik-adik kelas kita menerima suatu konsekuensi, adik-adikku sendirilah yang menjadi sosok penerima di dalam bayanganku. Mungkin tidak semudah ini untuk menjelaskan kepada teman-teman saat ini. Bagiku cukuplah di tempat itu mereka merasakannya, aku tidak ingin melihat mereka mendapat yang lebih dari itu di tempat lain.”


            Setelah mendengar penjelasan Deva, teman-teman banyak yang keberatan dengan segala unek-unek, terutama Anwar dan Toni. Toni yang selalu melucu kini sungguh serius menanggapi ujaran Deva. Anwar merupakan salah satu dari mereka yang mempunyai tubuh besar dan tinggi, sehingga teman-teman sering memanggilnya dengan julukan “Bomber.” Selama menjalani tahun pertama di sekolah ini, dapat dikatakan Anwar-lah yang paling sering menerima hukuman yang sungguh keji.


            “Maaf, bagiku itu semua sama. Mau dibilang pendendam, pengecut atau apapun itu, tidak masalah bagiku. Bagiku sekali berniat, harus dijalankan. Tidak mungkin menyiakan donor darah yang telah kusumbangkan kepada abang-abang kelas selama ini.”


            Demikian ujaran Anwar setelah mendengar penjelasan Deva. Memang benar apa yang dikatakan Anwar. Setiap hukuman yang ia terima dulu selalu diikuti aliran darah, sehingga kini Anwar sangat bersungguh-sungguh untuk membalaskan dendamnya.


            “Sorry Dev, saya rasa ini menyangkut harga diri. Adik-adik kelas akan semakin meraja rela karena kita dianggap telah bertekuk lutut pada mereka.” Toni berujar demikian dengan serius.


            “Teman-teman, aku menganggap dan menyimpulkan hal ini menyangkut perasaan kita. Ada tidaknya perasaan di dalam diri kita di situ jugalah ketergantungan hal ini, tanpa mempersalahkan pendapat Toni. Dan bagi Anwar, sekali lagi, aku tidak punya hak untuk menghalangi niat Anda. Namun aku minta maaf jika aku sendiri tidak bergabung ataupun mengecewakan teman-temanku dalam hal ini.”


            Kalimat terakhir dalam penjelasan Deva, membawanya hingga ke peraduan malam terang. Di satu bintang yang ditatapnya ia berseru akan hadirnya perasaan kasih dan sayang diantara sesamanya.


 


Marsonang Daud Situmorang


Probatorium C 2007-2008

CERPEN: CINTA TAK TERBALASKAN

CINTA TAK TERBALASKAN


 


Kembali jalan setapak itu kulalui. Harum semerbak bunga melati yang tersentuh embun pagi menelusuk hidungku. Kapling-kapling kehancuran hati mulai terpendam dalam keheningan. Semuanya telah terjadi. Aku tak bisa berbuat apa-apa lagi.


            Semua tak akan mengerti. Semua kebahagianku kini hanya kenangan. Kerikil-kerikil tajam harus kutempuh untuk mencapai tujuanku. Dalam perjalanan langkahku terhentak di sebuah pohon beringin yang rindang. Pohon itu kelihatan tenang menyimpan sejuta kenangan. Ia hanya menjadi saksi bisu atas pahitnya penderitaanku. Di bawah pohon itu aku duduk dan mengenang semua kejadian yang menggilas hidupku.


            “Jesika…Jesika… tunggu… !” teriakku seakan menyuruhnya berhenti. Ia berpaling dan bingung sendiri melihat tingkahku yang penuh semangat dan aneh. Aku berdiri disampingnya dan berjalan menuju pintu gerbang sekolah.


            Waktu itu kira-kira 10 menit lagi pukul tujuh. Kami duduk diserambi kelas tanpa berbicara sedikitpun. Aku hanya memandang wajahnya yang bersih, cantik, dan bercahaya. Aku begitu menyayangimu, kataku dalam benakku. Tapi, aku tak punya keberanian untuk mengungkapkannya.


            “Hi… pagi-pagi gini kok dah ngelamun?”


            “Nggak…nggak ada apa-apa kok…?


            “Jes, nanti siang kita pulang bareng, bolehkan?” kataku  dengan penuh keragu-


            raguan.


            Ia hanya membalas dengan senyuman. Aku tertegun seketika, berarti ia setuju.


            Teng…teng…teng…, lonceng sekolah berbunyi. Aku masuk ke kelas dan duduk di bangku paling depan. Sejak awal aku tahu mengapa hatiku selalu gelisah. Aku terus membayangkan apa yang akan terjadi. Mengapa aku tak berani mengungkapkan apa yang sebenarnya terjadi pada diriku. Sampai kapan aku harus menahan gejolak hati ini. aku tak bisa begini terus. Aku tahu dia juga memiliki perasaan yang sama seperti aku.


            Sesekali kupandang ke depan. Seorang guru yang gendut, jelek bagaikan buldoser terlihat sedang menerangkan pelajaran yang terlalu sulit kupahami. Ia hanya menambah beban hidupku. Pelajarannya begitu membosankan monoton dan sulit kupahami. Aku muak dengan semua ini. aku hanya bisa duduk manis dengan pandangan terarah ke depan. Aku tak bisa konsentrasi dengan pelajaannya.


            Seketika itu pula terlintas bayangan wajahnya. Aku begitu merindukannya. Aku tak bisa lagi menahan gejolak cinta yang membuatku gelisah. Aku begitu takut kehilangan dirinya. Lamunanku terus berlanjut hingga bel pulang berbunyi. Aku tersadar dan langsung menemui Jesika di kelasnya.


            “Jes, jadikan pulang bareng?” kataku dengan penuh keraguan.


Ia hanya membalasnya dengan senyuman. Kamipun mulai menyelusuri jalan kecil beraspal tanpa berbicara sedikitpun. Mungkin rasa malu masih menghantui pikiran kami. Hingga langkah kami pun terhenti di sebuah pohon beringin. Pohon itu memberikan suasana sejuk bagi kami berdua. Kami duduk berdekatan tepat di dekat pangkal pohon itu.


            Di sini aku mulai memecahkan kesunyian dan bertanya,


            “Bagaimana pelajaranmu di sekolah.”


            Aku tak tahu apa yang hendak aku katakan. Ini adalah pengalaman pertamaku mengajak seorang gadis berdua. Kemudian ia menjawab dengan penuh keramahan.


            “Biasa-biasa saja, sama seperti hari sebelumnya”.


            “Ooo”, jawabku”.


            Hatiku mulai tidak tenang. Perasaanku sangat takut. Hati kecilku berkata, “Aku takut kehilangan dirinya”. Tapi perasaanku itu kuabaikan begitu saja. Waktu itu kira-kira pukul 12.30. Aku mulai mengutarakan seluruh isi hatiku padanya. Ia hanya tertegun melihat wajahku yang bimbang dan penuh harapan. Aku mulai menjamah tangannya dan berkata:


            “Jes, aku sangan menyayangimu, maukah kamu jadi pacarku?”


            Ia menjadi bertambah bingung dengan sikapku pada saat itu. aku memandang wajahnya dengan penuh harapan. Ia kelihatan bingung mempertimbangkan apa yang harus ia katakan padaku. Aku yakin bahwa dia juga memiliki perasaan yang sama seperti aku. Tapi, ia hanya malu mengutarakannya.


“Aku belum bisa menjawabnya sekarang, beri aku waktu 2 hari untuk memikirkannya matang-matang”, katanya dengan penuh pertimbangan.


            Aku hanya mengiakan perkataannya. Kamipun pulang menyelusuri jalan yang mulai agak ramai dangan kendaraan. Ia kelihatan melamun memikirkan sesuatu. Ia tidak lagi memperdulikan apa yang terjadi di sekitarnya. Ketika hendak menyeberangi jalan tiba-tiba sebuah mobil sedan datang dari arah kanannya dan menyambut tubuhnya. Sambarannya sangat dahsyat, hingga tubuhnya tak bergerak sedikitpun. Semuanya menjadi kalang kabut. Aku tidak peduli lagi sendu yang terjadi di antara kekacauan. Aku berlari menghampirinya yang penuh berlumuran darah.


            “Bertahanlah Jes… kamu pasti selamat”.


            Aku memangku tubuhnya dan berharap ia akan bertahan. Tetapi semua terjadi begitu cepat. Tubuhnya membujur kaku menunjukkan ketidakberdayaannya. Tanpa kusadari genangan air mata mengucur deras. Semua terasa pedih dan menyakitkan. Aku sangat menyesal membiarkan dirinya pergi sendiri. Aku sangan egois.


            Semuanya kini telah terjadi. Kini ia pergi meninggalkan aku dalam kesendirian. Nasib begitu kejam menghancurkan kebahagianku.


 


By: Arie Kristanto


Probatorium B 2007-2008

SAJIAN UTAMA: MENCARI MAKNA KEKERASAN

MENCARI MAKNA KEKERASAN


 


            Sejenak kita mendengarkan kata kekerasan, pasti akan timbul rasa takut bukan? Hal ini wajar-wajar saja, karena kekerasan itu merupakan hal yang begitu kejam, sadis, dan tidak bermoral. Horns Valley dari Perancis mengatakan “Kekerasan itu merupakan tindakan yang melanggar agama”. Saya rasa bukan hanya agama, tetapi ada juga hal lain seperti hukum, kebiasaan baik, dan pendidikan. Dan juga kekerasan itu bersifat sadis, melanggar norma, dan menantang unsur-unsur kehidupan manusiawi. Kerap kali orang mengatakan kekerasan yang bersifat sadis hanya terjadi di IPDN, saya rasa hal ini sudah basi, karena bukan hanya di IPDN terjadi kekerasan. Baik itu rumah tangga, kampus, sekolah-sekolah Menengah Atas maupun SMP dan SD, bahkan di tengah-tengah masyarakat pasti terdapat hal yang berbau kekerasan.


            Kekerasan di dunia ini telah berakar luas, mulai dari lingkungan keluarga, sekolah bahkan sampai ke lingkungan luas. Hal ini dapat terjadi karena adanya beberapa hal yang yang mungkin terjadi, seperti:




  1. Adanya kesalahan jiwa

  2. Adanya sifat membalas dendam

  3. Prestise

  4. Jabatan

  5. Pendidikan yang tegas

  6. Kesabaran yang habis

  7. Kesenangan yang semesta


Dari beberapa hal di atas dapat saya simpulkan bahwa, kekerasan terjadi dari hal hal yang bersifat manusiawi. Kerap kali, kekerasan itu terjadi di lingkungan keluarga dan sekolah. lihatlah di negara yang kita cinta ini, seringkali terjadi kekerasan kepada anak di bawah umur. Sebenarnya anak-anak itu dididik dengan penuh kasih sayang bukan dengan kekerasan. Jika hal ini terjadi secara meluas, boleh dikatakan akan banyak anak di bawah umur yang kerusakan mental maupun fisik.


Sekolah bukanlah mendidik kekerasan tetapi pendidikan yang berguna bagi nusa dan bangsa. Di samping itu, kita harus mengingat bahwa tidak selamanya kekerasan itu bersifat buruk ada juga yang bersifat baik, seperti: Dalam lingkungan penjara, napi yang begitu jahat pantas diberi kekerasan agar kelak ia berubah, dalam kekerasan juga dapat membuat seseorang menjadi disiplin, sopan, bermental baja.


Ada baiknya kekerasan itu dilakukan dalam hal-hal yang positif bukan ke dalam hal negatif, agar kita tidak terjerumus dalam kesengsaraan. Tetapi jika kekerasan itu bersifat hal yang negatif seperti menyiksa, membunuh, melecehkan, dan menodai, ada baiknya diperhatikan 3 sikap yang harus dikuasai agar tidak terjadinya kekerasan yang meluas, yakni:


1.      Emosi


Ini merupakan sikap yang harus kita kuasai dalam hal mendidik. Emosional kita jangn digunakan pada hal yang kurang baik, kuasailah tingkah laku agar tidak diselubungi sikap apatis.


2.      Kesabaran


            Sabarlah dalam suatu hal, jika kita sabar pasti akan berhasil mendidik, jangan terlalu terbawa aura jiwa, apalagi jiwa-jiwa yang masih muda, pasti akan mudah marah atau emosi. Sebaliknya kita harus sabar baik itu dalam hal yang buruk sekali pun.


3.      Rela berkorban


            Jika kita adalah seorang manusia bermoral, pasti akan memiliki rasa kasihan, atau rela berkorban. Sebaliknya hal ini dilakukan agar tidak terjadi kekerasan,


            Jika kita menguasai 3 hal di atas pasti akan terjadi kedamaian bukan kesengsaraan.


 


 


By: Lambok  D Tampubolon


Probatorium A  007/2008

RENUANGAN: PEMBINAAN TANPA KEKERASAN

PEMBINAAN TANPA KEKERASAN


(Sebuah refleksi atas pembinaan para seminaris)


 


            Saya, salah seorang staf pembina di Seminari Menengah Christus Sacerdos Pematang Siantar, secara pribadi melihat benarlah pandangan rektor yang menekankan pembinaan seminaris tanpa kekerasan. Konkritnya, sebagaimana telah ditekankan beliau, para staf pembina hendaknya tidak menindak para seminaris yang dianggap sebagai pelanggar hukum dengan cara memukul, menampar, mencubit, atau tindakan-tindakan lain yang dapat melukai fisik atau psikis seseorang. Namun, di pihak lain beliau juga menekankan bahwa dalam pembinaan tersebut pentinglah diusahakan penanaman disiplin bagi para seminaris. Saya memahami disiplin sebagai kemampuan memamahami dan melaksanakan peraturan secara terus menerus sehingga terciptalah habitus yang sesuai dengan tujuan peraturan tersebut yaitu menjadi manusia yang memiliki kedewasan personal, intelektual dan moral. Persoalannya sekarang, apakah pembinaan atau penanaman disiplin bagi para seminaris sungguh dapat dilakukan tanpa kekerasan?


 


Menyoroti Pengalaman Seminaris


            Saya pernah menjadi seminaris selama 4 tahun di Seminari Menengah Christus Sacerdos Pematang Siantar dari tahun 1994-1998. Selama seminaris itu saya pernah mengalami tindak kekerasan yang bersifat menghukum dari beberapa staf seminari, seperti ditampar dan kepala diketok dengan buku atau tangan. Ada dua akibat psikologis yang saya alami dari tindak kekerasan itu. Pertama, saya mensyukuri tindak kekerasan yang bersifat menghukum itu karena kendati menyakitkan secara fisik tidak menimbulkan rasa benci kepada si pemberi hukuman, malahan membantu saya untuk berprilaku lebih baik. Misalnya, saya pernah ditampar seorang staf pembina karena ribut di tempat tidur. Memang staf tersebut telah mengingatkan para seminaris berkali-kali agar silentium di tempat tidur, namun ketika itu secara sadar saya bersama teman-teman lain membuat keributan. Akhirnya ketahuan dan kami ditampar. Saya menyadari bahwa tamparan itu sungguh pantas kami terima. Kami telah menggangu ketertiban umum dan pantas dihukum. Dalam peristiwa ini, hukuman atau tamparan itu saya mengerti sebagai pembinaan atau penanaman disiplin bukan sebagai tindak kekerasan.  


            Kedua, tindak kekerasan yang bersifat menghukum itu sungguh saya sesali dan menimbulkan rasa benci kepada si pemberi hukuman serta mendorong saya untuk berprilaku lebih buruk. Misalnya, kepala saya pernah diketok dengan ujung buku oleh seorang staf ketika saya kedapatan tidur saat bacaan rohani sore hari di kapel. Ketika itu saya terkejut dan merasakan sakit di kepala. Saya merasa tidak pantas menerima hukuman itu karena hukuman itu diberikan ketika saya masih tidur yakni saat belum mampu menyadari kesalahan yang telah saya perbuat. Juga saya langsung dihukum di depan umum tanpa diberikan kesempatan untuk membela diri bahwa saya tidak sengaja tertidur ketika bacaan rohani. Dalam peristiwa ini, hukuman atau ketokan itu saya mengerti sebagai tindak kekerasan bukan sebagai pembinaan.


            Mungkin para seminaris yang pernah mengalami tindak kekerasan yang bersifat menghukum dari para staf pembina merasakan dampak psikologis yang berbeda dengan yang saya alami. Namun hukuman, agar tetap dalam wacana pembinaan, tidak boleh begitu saja diberikan tanpa memperhatikan konsekuensi psikologis yang mungkin muncul dalam diri si terhukum. Hukuman bukanlah suatu tindakan emosional spontan melainkan suatu tindakan hukum yang sudah disepakati dan bertujuan terlebih-lebih menyadarkan si terhukum akan kesalahan yang diperbuat dan mengarahkannya kembali pada jalur pembinaan tanpa merusak harga diri atau masa depannya. Berdasarkan pengalaman tadi, saya menawarkan tiga ketentuan dalam memberi hukuman agar itu bisa dipahami sebagai bagian dari pembinaan, yakni:


Ø        Hukuman boleh diberikan ketika si terhukum sungguh siap baik secara fisik maupun psikis. Kesiapan fisik berarti si terhukum mampu secara fisik menerima hukuman itu dan kesiapan psikis berarti si terhukum sungguh sudah menyadari kesalahannya dan hukuman itu diterimanya sebagai bentuk penyesalan karena telah merugikan kepentingan umum dan dirinya sendiri.


Ø        Si terhukum telah diberi kesempatan untuk membela diri sebelum dijatuhi hukuman.


Ø        Bentuk hukuman yang diberikan hendaknya terkait dengan pelanggaran yang dilakukan atau sejauh mungkin bisa dimengerti sebagai cara si terhukum dapat memperbaiki atau mempertanggungjawabkan kerugian yang telah diperbuatnya.


 


Menyoroti Pengalaman Staf Pembina


            Sudah hampir setahun saya bertugas sebagai staf pembina di Seminari Menegah Christus Sacerdos, mulai Juli 2007. Selama setahun itu saya sering menemukan tindakan para seminaris yang melanggar peraturan. Hal ini terjadi karena selain mereka kurang menyadari makna dan tujuan peraturan juga karena jiwa muda mereka yang cenderung ingin bebas dari peraturan demi kesenangan. Dalam hal ini tugas saya mengingatkan dan menegur mereka. Namun banyak juga dari mereka yang tetap kembali melanggar peraturan yang sama. Misalnya, ada peraturan ketika jam istirahat siang para seminaris dilarang bermain di ruang rekreasi karena akan mengganggu keheningan. Beberapa seminaris melanggar peraturan tersebut. Saya sudah menegur mereka tiga kali. Saya katakan bila hendak rekreasi pergi ke lapangan, agar teman-temanmu yang mau istirahat tidak terganggu. Namun besoknya tetap saja mereka melakukan kesalahan yang sama. Akhirnya saya menyadari bahwa menegur saja tidak cukup, saya harus memberi hukuman. Saya memanggil mereka dan mengatakan bahwa saya sudah menegur tiga kali dan akan memberi mereka hukuman. Saya mengetok kepala mereka. Tindakan saya ini sedikit terdorong rasa jengkel. Istirahat siang saya terganggu dikarenakan keributan yang mereka ciptakan waktu rekreasi itu. Setelah memberi hukuman itu saya menyesal karena mungkin ada cara lain tanpa kekerasan yang membuat mereka taat pada peraturan. Memang setelah itu mereka tidak lagi mengulangi kesalahan itu. Tetapi itu lebih dikarenakan takut terhadap hukuman daripada sadar akan makna peraturan.  


            Dalam pembinaan atau penanaman disiplin, mengingatkan atau menegur para seminaris tidaklah cukup hanya sekali, tetapi harus berkali-kali. Peringatan dan teguran itu juga merupakan cara penyampaian makna dan tujuan peraturan. Tetapi bila itu sudah mengganggu kepentingan banyak orang, pada akhirnya perlulah diberlakukan hukuman untuk membatasi pelanggaran peraturan yang terjadi berulang-ulang oleh orang yang sama. Karena tidak bijaksanalah membiarkan terjadinya pelanggaran peraturan terus menerus karena itu dapat menciptakan suasana pendidikan yang tidak kondusif. Namun yang menjadi persoalan saya apakah ada hukuman yang bukan merupakan tindak kekerasan? Saya kira semua yang namanya hukuman tetap merupakan tindak kekerasan, tetapi tidak semua hukuman cocok dalam dunia pendidikan.


            Dulunya bentuk hukuman seperti menampar dan mengetok kepala kadangkala dilakukan para staf. Namun sekarang hal itu sejauh mungkin dihindari karena dirasa tidak baik bagi pendidikan kepribadian atau mental seminaris Bentuk hukuman yang sekarang sering diberlakukan antara lain disuruh push up, kerja (membersihkan wc, membabat rumput, mengangkat kayu dsb.), diskors (disuruh pulang dan tidak sekolah selama beberapa hari), dan bila dianggap tidak ada perubahan seminaris itu dikeluarkan. Kendati bentuk-bentuk hukuman yang sekarang ini diberlakukan tetap merupakan bentuk kekerasan, namun itu dirasa lebih bermartabat dan dapat menjauhkan seminaris dari kekerasan seperti perlakuan kasar dari abang kelas kepada adek kelas.  


 


Kesimpulan


            Pembinaan atau penanaman disiplin tanpa kekerasan bukan berarti meniadakan hukuman bagi si pelanggar hukum. Hukuman tetap perlu diberlakukan dalam dunia pendidikan tetapi hendaknya dilakukan secara pantas dan berguna bagi perkembangan kepribadian si terdidik. Dalam dunia pendidikan hukuman hendaknya tidak lagi dipahami sebagai cambuk atau rotan yang harus digunakan untuk mendisiplinkan si terdidik, tetapi sebagai obat pahit yang berguna bagi perkembangan kepribadian si terdidik sekaligus mendisiplinkannya. Obat itu kendati pahit harus diminum agar si terdidik sembuh dari kebiasaanya melanggar peraturan.


 


Moses Tampubolon