Kamis, 14 Desember 2017

SMA Seminari Menengah Pematangsiantar: English Corner

SMA Seminari Menengah Pematangsiantar: English Corner: I LOVE YOU YOU LOVE ME x 100% = HARMONIOUS FAMILY                 A harmonious family is a vision of many people. There is a happiness ...

Selasa, 12 Desember 2017

English Corner

I LOVE YOU YOU LOVE ME x 100% = HARMONIOUS FAMILY
  
            A harmonious family is a vision of many people. There is a happiness when we see our families live in love. But the difficult is, how to make that thing happen? Many people always ask this question.
            Realizing the family is not a very easy thing. There are many challenges that  hamper the realization of this dream. But, it does not mean impossible. We can make it happen in one powerful way, that is to do ‘2S’ in our life, especially in our family. What is ‘2S’? It means in Indonesian senyum, sapa.
            A harmonious family is a family that grows in love. The best way to realize that love is by doing the ‘2S’ to each other. When we bound each other, we give them smile, and greet. Doing ‘2S’ is not difficult. There is a happiness when we smile, greet each other. So don’t why we do it?
Giving others a smile, and greeting are manifestation of family and harmony. Close intimacy is what will later form a harmonious family. Well, realizing the harmonious family is not difficult, right?
            We just need to greet each other, and give smiles to others. Well, we can node that doing ‘2S’ has the same meaning with I love you + You love me x 100% = Harmonious Family. So that, a harmonious family is no longer only a vision or a dream that we always expect. But, believe me our family will always and forever live in love.
 *by: Alfredo Siboro
Syntaxis_IPA 2017/2018



THE POWER OF SMILE

Merry christmas and happy new year for all of us! We must thank God for his mercy, because we can feel the christmas event again in this year.
            Open broadly your window, so that the sun goes down into your room. Open your eyes and look around from the window, so you will see the happiness of people.
            It is the time that you must go out from your home, and give your warm greeting with a sweet smile to everyone, to express your christmas happiness. Believe me, any confusion thst they feelwill go away after they get your warm greeting and your sweet smile. It’s the name of the power of smile.
            The researchers said that a smile can make our heart happy and give us young face.
            So, come on my friends, create your family to be a happy family by making a habit to smile and great to each other.
*by: Felix Sitompul
Syntaxis_IPS 2017/2018




I Forget to Follow HIM

“There’s no easy way to where I’m going”

            How is your feeling when you’re confused?
Since I thought about this vocation, I remembered my family, my brother, my sister, and my friends. As if all of them are out of my mind. Nobody could help me to carry my vocation at that time. All activities in Seminary are so boring. Vocation? Maybe those things do not relate to the journey of my life.
Seminary is the first place for me to know about this vocation. Many people said to me like that, and I feel the same with them. But, why don’t I want to try to follow HIM? Maybe this vocation will be better. Everything is like a joke. It is like a soldier without guns. I don’t have so many strong modalities to follow this vocation. Maybe, I must open so many opportunities.
As a seminarian, it is enough for me. I don’t want more than now. This way is so far and I haven’t been ready. I haven’t enjoyed what the vocation is. Everything is like same thing, nothing is special. But, I haven’t give is up because I believe, I have an opportunity. But, I never want to try the better things than following the rules. Why? Because I want to leave this place.
I am not a sharpen knife. But, I am sure to try this vocation again. The war is approaching me, and I still sleep in silence. This vocation comes and touches my heart. Actually, I still think of my dream. God calls me to follow HIM? I think it is right. Everything is cheating my mind. I dreamed of leaving my vocation.
Everything is like a dream. Actually, I have strong vocation. The reason, why I forget it is because I often thought outside my mind, without thinking of the thing inside my heart. I have regretted. This vocation slept in my heart, and I didn’t care about it. Actually, I am wrong because I forgot this vocation. This vocation passed a hard way. But, I’m sure I can.

“Never wait for things to happen, make them happen for yourself through hard graft and not giving up.”

   
  *by: Max William Sembiring 
Syntaxis_IPA 2017/2018

Lingua Latina

GAUDIUM PORTARE PER AMOREM FACINORA

            Nunc, in vita inana, multi iam non sciverunt modum reportant gaudium. Multi vident tantum a pecunia reportari gadium. In tempore nunc hoc, multi etiam homines reportantes gaudium a bono mundi huius. Homo quasi habuerunt gaudium verum in mundo hoc. In re hac, homo debet scire gaudium reportari a rebus parvis etiam.
            In Seminario, cotidie semper reporto gaudium. Gaudium reportatur a me per amicitiam meam cum sociis meis. Semper oro cum sociis meis, laboro cum sociis meis. Impertimus etiam gaudium hominibus tristi vel aegris. Res illa monstratur a nobis per facinora nostra iis. Semper orantur a nobis Deo ut semper beati sint in vita hac. Omnes res in Seminario hoc gaudium mihi et nobis cunctis. Cuncti res etiam delectant animum meum et sociis meis in Seminario hoc. Si homines interrogant me ; cur optatis in Seminario vivitis et cur beati estis in Seminario? Responsum meum tantum unum, certo! Vivere in Seminario semper gaudio vero et res illa delectat mihi  et sociis meis etiam. Gratias agemus Deo cunctis gaudiis reportatis a nobis in hoc Seminario. Gaudium reportatum a nobis gratia pulcherrima nobis est. cunctis gaudiis his exclamus, Deo gratias!
 *by: Josevat Ivo Pakpahan
Syntaxis_IPS 2017/2018




In Familia Concordia Est

In familia, pater, mater et filius sunt. Pater bonus semper animum filiorum delectat. Mater bona semper filios docet. Filii boni semper parent parentes. Si officium familiae agitur sine dubio in familia gaudium erit.
Sed, si officium non agitur sine dubio in familia discordia erit. Propterea, familia beata est familia felix. Seminarium familia est. Familia seminarii est familia felix.
In seminario Concordia est, quia in seminario semina sacerdotis sunt. Vita sacerdotis debet monstrare res bonas. Propterea, in seminario amor est. Vita nostra in seminario est fita felix.
                                                       *by: Fransiskus Rumahorbo
Syntaxis_IPA 2017/2018



De Beata Familia Amante In Fide

            Prima sacia et beata familia Nazarena sacia familia est. Nazarenae sacrae familiae haec Iesus, Maria, et yoseph sunt. Familia sacia haec in amante vita inter se. Nemo sine amante et amato vivere potest. Ideo si optas beata familia, debete vivere in amore inter vos !
            Etiam simile est in nostrea familia in hoc seminario. Si beata familia optamus, in amante vita inter nos vivere debemus. In nostro omni opera in hoc semionario amoris facinores dare possumus vel in orationis vita nostra etiam semper hoc facere debemus. Bonum est omneshomines permanentes in hoc seminario in amante inter se vivere, non tantum ad futurum sacerdotem, sed etiam ad omnes formatores. Ita seminarii familia nostri huic beata familia in amore et fide fiet.

                                                                                       *by: Samuel Simamora
       Poesis_IPA 2017/2018

SMA Seminari Menengah Pematangsiantar: Sosialisasi Khusus Seminari Menengah Christus Sace...

SMA Seminari Menengah Pematangsiantar: Sosialisasi Khusus Seminari Menengah Christus Sace...:       *RD. Josep Gultom       Rektor Seminari Menengah   1. Pendahuluan  Kita  semua tahu bahwa Seminari Menengah Christus  Sacerdos...

SMA Seminari Menengah Pematangsiantar: Olah Spiritualitas

SMA Seminari Menengah Pematangsiantar: Olah Spiritualitas

Lembaga Edisi Juli-Desember 2017



Sajian Utama

IMAM TIDAK JATUH DARI LANGIT

Sekali senyum hilanglah sedih
Dua kali senyum beban makin ringan
Tiga kali senyum, umur makin panjang
Empat kali senyum
Terlalu banyak semyum, anda kurang waras
Demikianlah salah satu tulisan yang pernah saya baca di beberapa tempat. Saya kira Anda juga pernah melihat tulisan-tulisan senada yang bisa jadi terkesan kocak seperti misalnya, “awali pagimu dengan senyuman dan jika tidak orang yang bisa kamu senyumi, senyum-senyum aja sendiri”. Sebaliknya ada yang mengatakan “awali pagimu dengan sarapan dan bukan dengan senyuman supaya siangnya ngggak kelaparan”. Ada-ada saja memang. Tentu tidak semua ungkapan-ungkapan kocak itu benar semuanya. Akan tetapi pada dasarnya senyum itu memberikan dampak positif baik kepada diri sendiri maupun kepada orang lain.

Dalam beberapa kesempatan saya pernah mengamati beberapa warung makan yang setiap hari pengunjungnya cukup banyak. Sementara warung makan tetangganya, walaupun dengan menu yang sama dan saya kira tidak kalah enak, toh kurang laris. Ternyata karenapelayan rumah makan itu lebih ramah. Memang hukum alamnya makanan dan minuman itu akan enak semuanya jika disantap pada saat lapar dan haus. Tetapi meski demikian, hal itu tidak berarti jika anda dimarahi sebelumnya. Bayangkan Anda ketika sedang makan, dibentak-bentak ataupun dipandang sinis. Saya sangat yakin, menggigit rendang itu akan seperti menggigit sandal swallow. Sebaliknya, saat anda sebelum anda makan dikasi senyuman, ikan asin akan serasa rendang.

Saya bukan terutama hendak membahas senyuman di sini. Tema yang hendak saya angkat ialah pentingnya keharmonisan keluarga terhadap kelangsungan calon-calon imam. Kita sepakat bahwa dengan senyum tidak jaminan keluarga harmonis, sebagaimana ada ungkapan nyeleneh yang mengatakan “senyum tidak menyelesaikan masalah”.  Tetapi senyuman membuka pintu penyelesaia masalah.

Keluarga Harmonis dan Pendidikan Calon Imam
Setelah kurang lebih empat tahun menjadi pendamping di seminari, saya sampai pada kesimpulan bahwa sangat tidak mudah menjadi seorang pendidik zaman ini. Pertama, karena memang saya dan kebanyakan teman-teman formator di seminari entah di Seminari Siantar ini ataupun di seminari lain, memang tidak dibekali secara khusus. Walupun tetap bisa membela diri dengan mengatakan bahwa “tidak ada orang pernah tamat menjadi pendidik, sebab dia harus belajar terus menerus selama masih hidup”.

Hal yang membuat sebenarnya yang paling berat ilah membentuk siswa yang “maaf”, sebelumnya tidak sungguh dididik dalam keluarga. Tentu para formator bisa didebat dengan mangtakan: “Itulah tugas formator untuk memformat, sebab jikalau tidak perlu lagi diformat, tidak ada gunanya formator”.  Tidak ada yang salah dengan pernyataan itu. Tetapi kurang tepat jika kita memaksa tukang las membuat pagar yang sangat indah dan berseni sementara bahannya dari besi yang tidak karu-karuan bentuknya. Kurang tepat jika kita mencibir tukang pahat karena tidak bisa membuat patung yang indah dari kayu yang banyak mata kayunya. Mereka, tukang las, paha itu pasti bisa menghasilkan karya seni tetapi tidak akan sulit memenuhi ekspektasi kita.

Kurang lebih sama, seminari memiliki peranan yang sama, mengolah bahan yang ada. seminari memiliki peran yang penting karena bertugas mengolah bahan yang ada untuk menjadi produk yang bernilai lebih. Akan tetapi sekali lagi, perlu kita ingat bahwa output sangat dipengaruhi input. Bahan yang diolah seminari itu berasal dari keluarga-keluarga. Saya tidak mau memvonis bahwa calon-calon yang masuk itu kualitasnya jelek, tetapi kenyataan menunjukkan bahwa semakin banyak hal yang sebelumnya diandaikan dimiliki seminaris itu tetapi ternyata tidak. Hal-hal semacam itulah yang membuat proses mem-format menjadi lebih berat.

Jika di dalam keluarga sudah harmonis dan penanaman nilai itu sudah berjalan dengan baik maka sangat enaklah menjadi formator di seminari. Jika dalam keluarga jarang ada makan bersama, maka wajarlah kalau memang ditemukan ada siswa yang tidak bisa duduk tenang dan sopan pada saat makan. Jika dalam keluarga abai dalam doa, maka wajarlah kita temukan banyak siswa yang sangat gelisah jika sudah menyangkut acara doa. Jika dalam keluarga, si anak tidak sungguh dikontrol akan penggunaan medsos, maka wajarlah jika kita temukan siswa yang sangat marah ketika diskors tidak internet. Jika dalam keluarga, orangtua tidak sungguh bisa memegang kendali atas anaknya, maka wajarlah jika kita temukan siswa yang sangat tidak terima jika dikoreksi.

Sekali lagi tulisan ini tidak bermaksud mau melempar tanggung jawab sebagai formator. Akan tetapi harapan bahwa akan semakin banyak, semakin banyak yang bisa ditanamkan nilai, jika memang bahan baku, yakni anak dalam keluarga sudah tinggal dalam keluarga yang harmonis.

Marilah Memilih yang lebih mudah
Akhir akhir ini cukup laris manis dijual buah-buahan yang memiliki bentuk-bentuk unik. Misalnya ada semangka berbentuk kotak, persegi dan bawak mirip wajah orang. Ini sungguh nyata dan bisa dibuat dengan syarat disaat buah itu masih kecil, dia dimasukkan semcam wadah cetakan sesuai dengan yang kita inginkan. Artinya apa? Bahwa untuk membentuk karakter anak dan mencapai hasil yang maksimal, bentuklah mulai dari kecil.

Jika diibaratkan dalam membangun, buatlah fondasi yang bagus sebab itulah yang menjadi penentu keberhasilan bangunan. Fondasi memang tidak sungguh kelihatan dalam sebuah bangunan, tetapi sebagus apapun bangunan yang berdiri di atasnnya akan sia-sia jika fondasi tidak bagus. Atau kalupun bisa berdiri, paling tidak dia tidak akan bertahan lama terhadap segala hujan badai. Karena itulah Yesus dalam sabda-Nya mengatakan hal yang sama, bodohlah orang yang membangun rumah di atas pasir. (bdk. Mat 7:24-27)

Jadi sebenarnya jauh lebih mudah jika sejak awal setiap keluarga katolik membentuk anaknya, mendidik anaknya dalam hidup keseharian daripada si anak menginjak remaja atapun dewasa. Masalah klasik yang terjadi ialah membiarkan anak dibersarkan oleh lingkungan, tetangga, warnet, televisi dsb. Sehingga memang banyak anak tersebut meskipun darah daging kita tetapi dia adalah anak yang dibersarkan oleh tetangga, leingkungan, internet, hp, televisi. Akhirnya memang keluarga ataupun orangtua sendiri merasa kesulitan sebab anaknya sendiri tidak bisa dikuasainya. Oleh karena itu jika lebih mudah membentuk yang kecil, mengapa harus memilih yang sulit, yakni mengarahkan orang yang sudah dewasa.
 
Janganlah menjadi tidak bisa tersenyum membaca tulisan ini, etaplah tersenyum walaupun tidak menyelesaikan masalah karena senyuman membuka pikiran kita akan segala jalan keluar dari masalah.

                                      


                               *by: RD. Parlindungan Purba 
                                           Koordinator Prefek di Seminari Menengah

Opini Lembaga Edisi Juli-Desember 2017

Opini
3 S Ala Omjes
      
            Banyak orang tidak menyadari bahwa kesederhanaan mampu membawa kebahagiaan. Kebahagiaan itu muncul dari suatu tindakan kecil tapi berdampak besar. Orang sering kali terpaku dengan hal- hal inti yang menjurus pada keyakinan bahwa akan mendapat kepuasan. Kita sering terfokus kepada hal yang besar, namun mengabaikan hal- hal kecil yang sebenarnya berguna.
            Dalam budaya kita di Indonesia, kita dididik untuk mengucapkan 3 kata sederhana namun dapat menjadi kata sakti yang menarik perhatian orang lain. 3 kata sakti ini dapat membuat kita semakin kompak dan memiliki hubungan yang erat dengan sesama. Nah, apa 3 kata itu? Ketiga kata yang dimaksud adalah senyum, sapa dan salam.
            Ketiga kata tersebut memang sederhana. Tapi siapa sangka, di balik kesederhanaan itu, tersembunyi kekuatan ajaib yang memengaruhi emosi banyak orang. Saat anda menyapa seseorang misalnya, otomatis orang yang anda sapa akan balas menyapa anda jika dia masih waras dan masih manusia. Nah, ternyata dibalik ketiga kata tersebut, ada 3 makna yang tidak pernah disadari oleh orang lain. Ketiga makna tersebut adalah sebagai berikut:

1.      Tolong
Manusia tidak dapat hidup sendiri. Pernyataan itu berarti setiap individu membutuhkan bantuan orang lain dalam kehidupannya. Ketika anda kesulitan mengerjakan tugas matematika misalnya, tentu anda akan meminta bantuan orang lain yang lebih mengerti daripada anda. Nah, bagaimana anda memintanya? Apakah anda memaksa? Tentu tidak. Dalam hal inilah 3 S mengambil peranan penting. Kata tolong diucapkan bukan hanya pada saat genting, namun juga menunjukkan kerendahan hati dan keramahan.

2.      Maaf
Biasanya kita meminta maaf pada saat kita berbuat salah, menyesalinya, dan berniat untuk tidak mengulanginya. Maknanya hampir sama dengan kata tobat. Namun, dalam meminta maaf kita juga tidak boleh sembarangan. Karena itu, senyum, sapa, dan salam sangat dibutuhkan. Jika anda meminta maaf dengan menerapkan prisip 3S, maka orang yang anda mintai maaf akan luluh hatinya dan memaafkan anda. Misalnya, saat anda berjanji kepada teman namun mengingkarinya. Tentunya, teman anda akan marah dan apa yang harus anda lakukan? Ada baiknya jika anda  berkata maaf dengan sedikit senyuman menyesal.

3.      Terima Kasih
Kata terima kasih merupakan kata yang sangat sering diucapkan. Namun, siapa sangka bahwa dibalik ucapan terima kasih sebenarnya terdapat prinsip 3S. Ketika anda meminta uang jajan kepada orangtua, apakah anda menucapkan terima kasih? Ucapan terima kasih mengungkapkan sapaan anda. Dengan mengucapkan terimakasih, anda memberi salam dan menghargai orang lain serta bersyukur atas apa yang ia berikan kepada anda. Kita menerima kasih dari orang lain lewat sapa dan salamnya. Nah, sekarang sebagai balasannya, kita perlu mengucapkan terima kasih.

Sebagai seminaris, ketiga kata sakti ini sebaiknya dibudayakan di Seminari. Kita yang hidup bersama dalam lingkungan yang sama sebaiknya membangun persaudaraan dengan prinsip 3S. Bukan hanya sesema teman atau angakatan saja, namun relasi lintas angkatan. Keramahan dan saling menghargai akan tercipta melaui budaya senyum, sapa, dan salam. Keramahan dan rasa saling menghargai adalah buah dari persaudaraan sejati. Hal itulah yang akan membentuk kualitas Seminari.
Sebenarnya, bukanlah hal yang sulit bila kita menerapkan hal tersebut. Yang menjadi pertanyaannya adalah, apakah kita mau dan menebar senyum kebahagiaan bagi banyak orang? Apakah kita sudah menyapa teman, saudara atau orang lain di Seminari? Atau kita hanya terpaku pada kata senioritas?

      *by: A.F. Domas Purba 
Syntaxis_IPS






RUKUN BERARTI SENYUM, SAPA & SALAM
         
            Senyum? Apa susahnya? Tidak ada ruginya, tidak ada efek sampingnya, dan tidak susah melakukan hal itu. Tapi mengapa? Mengapa banyak orang pelit berbagi senyuman bagi sesamanya? “The magic of smile”, pernahkah anda mendengar atau membacanya. Keajaiban dari sebuah senyuman, percayakah anda akan hal itu? Banyak orang tidak tahu bahwa senyum yang sederhana itu memiliki keajaiban. Simple, namun memiliki keindahan yang mampu membuat orang lain ikut bergembira melihat kita yang menebarkan senyuman bagi semua orang. Senyum melambangkan sebuah keadaan hati yang sedang bersuka cita. Kita mampu membedakan mana senyuman yang tulus dan mana senyuman karna terpaksa. “Uga gia ciremi saja”, istilah ini sungguh sangat terkenal bagi orang Karo. Apa pun  yang terjadi hadapi dengan senyuman, kira-kira itulah yang menjadi maksud dari istilah tersebut.
            Sapa merupakan sebuah tindakan kerendahan hati. Keakrapan atau sebuah relasi berawal dari sebuah sapaan. Sapaan biasanya dibarengi dengan senyuman yang indah. Sapaan berarti memulai interaksi, meskipun interaksi itu sekadar sapaan yang dibalas dengan sapaan. Horas, mejuah-juah, yahowu, merupakan kekhasan orang Batak dalam hal bertutur sapa. Seharusnya kita bangga menjadi orang Batak memiliki tradisi sapa yang indah dan penuh makna seperti itu. Sapaan khas Batak itu merupakan sebuah budaya yang indah yang telah tercipta sejak lama. Jangan pernah kita lupakan tradisi itu.
            Salam dalam artian berjabat tangan merupakan sesuatu yang dilakukan sebagai rasa keakraban. Banyak orang malu bersalaman, padahal bersalaman menunjukkan kesetaraan kita sebagai manusia. Mengapa banyak orang bangga karena telah menyalam orang-orang hebat seperti paus, uskup, pastor, presiden, pemain bola terkenal, artis, penyanyi dan banyak lagi? Orang bangga bersalaman dengan mereka bukan semata-mata karena susahnya mendapat salam dari mereka. Tapi mereka bangga karena salam itu menunjukkan sebuah keakraban. Dengan menyalam orang-orang hebat tersebut mereka merasa ada relasi yang terjadi antara dirinya dengan orang hebat yang ia salam.
            Senyum, sapa, dan salam merupakan sesuatu yang harus kita lakukan tanpa ada unsure paksaan. Semua itu harus kita wujudkan dengan adanya kasih. Kasih merupakan sesuatu yang kita peroleh dari orang lain, bukan diri kita sendiri. Berarti kasih kita peroleh dengan adanya interaksi dengan orang lain. Senyum, sapa, dan salam dalam kasih, tanpa ada unsure kemunafikan adalah sesuatu yang indah untu membangun sebuah relasi yang indah
            Keluarga merupakan wadah pertama seorang anak dibimbing dan diajari. Kita harus mewujudkan senyum, sapa, dan salam itu untuk menciptakan sebuah keluarga yang rukun. Semuanya bermula dari keluarga. Yakinlah, jika anda sudah menerapkan senyum, sapa, dan salam di dalam keluarga, hal itu akan terbawa menjadi sebuah kebiasaan yang akan kita terapkan di lingkungan kita sendiri. Mungkin kadang kita merasa bosan jika tiap pagi kita mengucapkan selamat pagi kepada orang tua dan saudara-saudari kita. Banyak orang berpikir bahwa senyum, sapa, dan salam tidak lagi diterapkan dalam keluarga. Setiap hari bertemu dan bersama melakukan sesuatu hal, jadi untuk apa lagi senyum, sapa, dan salam? Tanggapan itu jelas salah. Apa salahnya jika setiap berangkat ke sekolah kita menyalm orang tua kita? Tak ada kata rugi untuk melakukan ketiga hal itu.
            Perlu kita ketahui jika senyum, sapa, dan salam telah menjadi kebiasaan bagi kita, maka ada satu tingkat lagi yang harus kita lakukan. Jadikanlah kebiasaan itu menjadi sebuah kebutuhan. Jika kita tidak melakukan ketiga hal tersebut, pasti terasa ada yang kurang. Itulah taraf sebuah kebutuhan.
            Keluarga yang rukun adalah keluarga yang di dalamnya selalu ada senyuman sebagai senjata ampuh untuk menghadapi suatu masalah. Keluarga yang harmonis adalah keluarga yang di dalamnya selalu terwujud saling menyapa sesame anggota keluarga. Keluarga yang damai adalah keluarga yang di dalamnya selalu ada salam sebagai tanda saling mencintai. Keluarga yang rukun adalh keluarga yang di dalamnya terwujud senyum, sapa, dan salam dalam kasih.

  * Paska Fidelis Ginting
Syntaxis_IPA 2017/2018





SENYUM, SAPA, SALAM
       
            Salah satu kekhasan dan kebutuhan hakiki manusia adalah kebutuhan akan orientasi, khususnya pada action (tindakan). Tindakan berlaku bukan saja bagi seseorang melainkan bagi semua orang.
            Di dalamnya kebersamaan, relasi, komunikasi, ditumbuhkembangkan untuk dunia yang lebih rukun. Relasi, tegur-sapa, dan komunikasi sangat penting dalam hidup berkomunitas.
            Seminari! Seminari adalah wadah pembibitan calon imam. Di seminari,seminaris dibimbing, dibina, dan diarahkan menjadi pribadi yang unggul dan mandiri, sehingga berdampak bagi Gereja dan masyarakat. Sebagai seorang seminaris yang notabene adalah seorang calon imam harus memiliki ciri Hospitalitas.  Mengapa ? Sebab sebagai seorang imam kelak, ciri ini harus diimplementasikan kepada umat-Nya. Ciri Hospitalitas ini dapat kita wujudkan dengan melaksanakan prinsip 3S (Senyum, Sapa, Salam) dalma tindak-laku sehari-hari. Prinsip 3S (Senyum, Sapa, Salam) wajib dimiliki dan dihidupi oleh seminaris- calon imam.
            Namun, seiring kemajuan teknolgi dan komunikasi, banyak orang (tidak terkecuali
Seminaris) lebh menyukai berkomunikasi lewat dunia maya seperti Facebook, BBM, Whats App,
Atau sejenisnya daripada berkomunikasi di dunia nyata. Begitu asyiknya berkomunikasi lewat
Sosmed (sosial media) dewasa ini, membuat kita lupa waktu, lupa senyum, lupa salam, dan lupa
Sapa. Akibatnya, relasi dengan sesama bersifat kaku. Sikap individualistis semakin meningkat
Seyogia-nya, relasi sejati (kontak langsung) jauh lebih kaya, mendalam, dan bermakna daripada
relasi menggunakan teknologi komunikasi.
            Senyum, Sapa, dan Salam
            Kehidupan ini membutuhkan kata-kata (sapa). Sapa mampu membentuk penghiburan, peneguhan, dan harapan bagi orang lain yang kita jumpai. Kita, seminaris diharapkan mampu mengupayakan suasana persaudaraan yang erat dan bersahabat bagi semua orang.
            Sapa harus dibarengi dengan senyum. Senyum mengisyaratkan bahwa kita betul- betul mencintai orang yang kita jumpai itu. Senyum harus tulus bukan paksaan atau karena hanya ada maunya saja. Senyum yang bersumber dari hati yang tulus mampu mengubah hidup orang lain menjadi lebih indah.
            Senyum dan sapa harus juga dibarengi dengan salam. Salam menunjukkan sikap rendah hati. Dengan menyalam berarti kita berbaur dengan orang lain. Tidak ada sekat atau jurang pemisah antara saya dan dia. Maka, jelas bahwa senyum, sapa, dan salam adalah satu kesatuan yang erat hubungannya. Senyum membutuhkan sapa dan sapa membutuhkan salam.
            Maka, kita seminaris- calon imam dituntut untuk lebih meningkatkan relasi kita dengan orang lain. Kita semua diundang mengembangkan sikap bersaudara dan ramah- tamah. Senyum, sapa, dan salam dalam cinta kasih merupakan contoh konkret meningkatkan relasi dengan orang lain. Bukankah Yesus bersabda: “ Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku.”
(Mat 25:40).
                                                                                                             
* Cokro Jaya Simanihuruk
Poesis_IPS 2017/2018

Cerpen Lembaga Edisi Juli-Desember 2017

Cerpen
Usaplah Air Matamu Dengan Ujung Jubahku

            Angin musim kemarau merontokkan daun-daun cemara yang sudah kering. Suaranya mendesau-desau. Pojok halaman Seminari St. Pertus terasa semakin lengang. Aula pun sudah sepi ditinggalkan para tamu dan undangan serta kerabat para Diakon yang ditahbiskan hari itu. Ada enam orang Diakon yang menerima tahbisan dari Bapa Uskup.
            Primus Sihotang, satu dari antara enam Diakon, baru saja melepas keluarganya di pintu gerbang Seminari. Masih mengenakan alba, ia langsung menuju pojok halaman. Di atas kursi panjang, Jesika sudah menunggunya sedari tadi. Gadis itu pura-pura tidak melihat kedatangan lelaki itu.
            “Maaf, harus menunggu lama.” Kata Primus, panggilan akrab diakon tadi. Jesika menoleh. Ia mencoba tersenyum. Tetapi, senyumnya tampak hanya basa basi saja.
            “Datang sendiri? Ibu kok gak diajak?” Tanya Primus sambil duduk di samping gadis itu.
            “Untuk apa?”  Tanya Cika, panggilan akrab gadi itu.
            “Ibumu pernah berjanji untuk dating di hari bahagia ini.”
            “Siapa yang bahagia?” Tukas Cika cepat. Pertanyaan itu sepertinya sudah ia persiapkan sejak lama. Ia simpan di dalam hatinya. Lalu, ia meletakkannya di ujung lidah. Kini saat yang tepat untuk ia luncurkan, ibarat rudal Korea Utara yang siap menghancurkan dunia kapan saja.
            Primus terhenyak. Ia tidak mengira akan ditusuk dengan pertanyaan itu. Siapa yang bahagia?
            “Ibu pernah bercerita padaku. Sebenarnya ia punya harapan lain. Ia tidak akan pernah datang kemari dalam peristiwa seperti ini. Sebab, Ibu selalu berharap peristiwa ini tidak akan pernah terjadi!”
            Primus menghela nafas. Angin kemarau semakin kering. Rimbunnya pohon bugevill serta cemara di depan mereka tidak mampu memberikan kesejukan. Celotehan frater-frater lain dari kejauhan pun tidak ia hiraukan.
            “Empat tahun aku berharap, lalui semua ini sia-sia. Haruskah hari ini aku mengubur harapan ini? Semudah itukah aku melakukannya? Rasanya sakit sekali.” Ucap Cika dengan suara serak. Matanya sembab. Ia buru-buru mengambil tissue dan mengusap air matanya yang hamper meleleh.
            “Bukannya saya sudah minta maaf berkali-kali? Haruskah aku mengulanginya lagi? Berapa kali lagi aku harus mengucapkannya Cika?” Tanya Diakon Primus.
            “Apakah permintaan maaf bias langsung membunuh harapanku? Tidak adakah kata lain selain per,imtaan maaf?” Tukas Cika cepat.
            “Saya harus katakana apa? Atau saya harus berbuat apa untuk menjelaskan semuanya ini?” Hardik Diako Primus tak mau kalah.
            “Bukankah sejak awa; sudah kukatakan, jika harus memilih, maka jalan panggilan inilah yang harus saya pilih. Sejak saya jadi putra altar, saya sudah bermimpi, suatu saat nanti saya akan memimpin Ekaristi. Dan saat itu sudah dipelupuk mata.”
            “Kau egois, hanya keinginanmu sendiri yang kau utamakan!”
            “Apakah saya harus mengutamakan keinginan orang lain? Ini tidak realistis. Semua orang pasti mengutamakan cita-citanya sendiri. Setelah terwujud, baru ia akan membantu mewujudkan keinginan atau cita-cita orang lain. Hal iru wajar. Tidak ada kaitannya dengan egoism seseorang.”
            Tak kuasa mendengar Primus, Cika menelan ludah. Rasanya pahit sekali. Baginya kata-kata yang keluar dari lelaki disampingnya itu ibarat jamu terpahit yang dipahsa untuk ia makan. Mau tidak mau harapannya untuk mengajak lelaki itu hidup wajar sebagai seorang awam pupus sudah. Mimpi-mimpinya untuk duduk bersama di pelaminan sebagai pasangan yang berbahagia kandas. Semua jalan untuk dirinya sepertinya sudah tertutup rapat-rapat. Semua pintu sudah digembok dan diberi palang. Ia tidak mungkin lagi membuka pintu hati lelaki itu dan tinggal di dalam.
            Angin kemarau yang semakin merontokkan daun-daun cemara kembali bertiup. Seminari benar-benar sudah sepi. Begitu juga lorong-lorong yang menghubungkan kamar-kamar penghuninya. Tidak ada lagi terdengar sayup-sayup celotehan para frater.
            Cika benar-benar menangis. Ia menutupi wajahnya dengan telapak tangan. Kalau boleh, ia mungkin akan menjerit sejuat-kuatnya untuk melepas beban di hati. Tiba-tiba, muncul kenangan dua tahun lalu di benaknya. Ketika itu, Cika berlatih di aula Seminari bersama teman-teman sefakultasnya. Mereka akan mengadakan pementasan bersama para frater dengan lakon Romeo dan Juliet. Kebetulan, Jesika dipilih menjadi Juliet dan Primus dipilih sebagai Romeo.
            Ah….. Betapa asiknya orang dimabuk cinta. Betapa bangganya mendapat pujian dan sanjungan dari lelaki yang dicintai. Meski hal itu hanya sebuah lakon, namun jauh di lubuk hatinya Cika sungguh menikmati. Berminggu-minggu berlatih, berminggu-minggu pula ia mencoba membangun batu pondasi. Di atas pondasi itulah ia ingin membangun rumah cinta. Tempat ia dan seisi rumahnya menghabiskan waktu penuh canda ria. Bersama lelaki yang ia cintai, bersama anak-anak yang mereka sayangi, rumah cinta itu membunuh ular jelmaan setan untuk mempertahankan rumah cinta itu jika sewaktu-waktu hewan jelata itu dating menggodanya.
            Tetapi, fondasi dan rumag cinta itu hancur dan runtuh hari ini. Batu dan gentengnya berserakan dimana-mana. Ternyata fondasi itu ia bangun di atas pasir mimpi.
            “Apa yang harus kulakukan sekarang?” Tanya Cika dengan suara serak.
            “Hari-harimu masih panjang. Duniamu masih terbentang luas. Kamu masih bias membangun mimpi-mimpi indah. Kamu cantik dan cerdas. Aku yakin banyak pemuda yamg mencintaimu lebih dari aku.” Hibur Primus.
            “Percayalah, kau dan keluargamu nanti akan menjadi bagian doa-doa pribadiku. Bila perlu aku akan dating untuk memberkati pernikahanmu nanti Cika. Percayalah, segala sesuatu yang manis tak akan saya buang dan lupakan, meski saya tidah bias memiliki dan melihatmu setiap hari.”
            “Frater.” Pekik Jesika akhirnya. Ia tak bias lagi membendung air matanya. Gadis itu hanya diam. Sebisa-bisanya Diakon Primus menahan diri agar tidak larut dalam pusaran emosi Jesika.
            “Ya mwnangislah sepuas-puasnya Cika.” Kata Primus dengan suara parau.
            “Sya harap, imi adalah tangismu yang terakhir. Karena itu, usaplah air matamu dengan ujung jubahku. Anggaplah itu sebagai tanda bahwa engkau akan menghapus mimpi-mimpi indahmu akan diriku. Mimpikanlah diriku dalam posisi sekarang. Mimpikan aku sebagai gembala umat.” Ucap Diakon Primus sembari mengelus rambut gadis itu.
            Cika menoleh. Ia mengangguk. Tangannya dengan cepat menarik ujung alba itu. Dengan pelan ia mengusap air mata miliknya.
            “Terima kasih frater. Sekarang aku merasa bahagia sekali. Sungguh aku tidak akan melupakannya seumur hidup.”
            Lalu gadis itu menyahut tangan Diakon Primus. Ia cium tangan itu dengan rasa hormat. Tanpa menoleh lagi Jesika meninggalkan Seminari. Sebuah taxi melaju lambat. Ia pun menumpang taxi itu untuk pulang ke rumahnya.
            Diakon Primus kembali duduk di kursi panjang taman itu. Ia sangat merasa lega karena cobaan terakhirnya telah ia lewati. Kini, dengan semangfat yang membara Diakon Primus mempersiapkan diri untuk tahvisan imamat yang telah menunggunya pada bulan Desember nanti.
*By:Primus K. Sihotang
Grammatica_IPS 2017-2018






SENYUM SAPA SEDERHANA DI GERBANG MASUK

Ibu Sora tak pernah berpikir bahwa ia akan menjadi seorang chef di sebuah restoran ternama di Jawa Barat. Saat SMA, Ibu Sora selalu diejek temannya karena tidak tahu memasak.
            Suatu hari saat SMA kelas 3, teman-teman Ibu Sora berkunjung ke rumahnya. Saat itu, tidak ada makanan apapun yang mau dibagikan. Karena itu, Ibu Sora berusaha memasak mie instan yang kebetulan selalu tersedia di dapur apabila tidak ada makanan yang dimasak ibunya. Saat teman-temannya asyik ngobrol di ruang tamu, dengan usaha yang melebihi prajurit semut mengangkat makanan, Ibu Sora hampir selesai menghidangkan mie instan tersebut. Namun Ibu Sora tidak mencicipi mie instan itu sebelum ia memberi pada teman-temannya. Saat itu adalah saat perdana bagi Ibu Sora memasak makanan. Orang yang selama ini memasak adalah ibunya. Dengan rasa malu, Ibu Sora memberi makanan itu pada teman-temannya yang saat itu sudah bosan menunggu Ibu Sora yang terlalu lama memasak. Namun, dengan senyum indah Ibu Sora, rasa malu itu seakan-akan hilang saat memberi mie instan itu.
            Sebelum menyantap hidangan, sebagai umat beriman, terlebih dahulu mereka berdoa yang dipimpin oleh Rosa,teman sebangkunya. Ketika doa selesai, mereka langsung menyantap mie instan itu. Ketika suapan pertama masuk ke mulut teman-temannya, dengan penuh rasa kecewa,mereka langsung memuntahkan mie instan itu tanpa menjaga perasaan Ibu Sora. Senyum manis Ibu Sora yang tadinya dapat menutupi rasa malu, kini tidak dapat dielakkan lagi. Ibu Sora harus menerima kenyataan itu. Sebab mulut teman-temannya Ibu Sora seperti sedang diguyur hujan asam.
            “Sor, kamu tak tahu masak, ya?” tanya Rosa dengan nada mengejek.
            “Ha, umur 17 tahun gak tahu masak?” tanya Piya memanaskan suasana.
            “Hahahahahaha” tawa kedua temannya mengejek Sora.
            Sora pun terdiam seperti paku yang ditokok oleh palu yang tak dapat mengelak keluar.
***
            Mengingat kejadian di masa SMA itu, Ibu Sora selalu tersenyum manis dengan senyum yang tidak berubah. Apalagi dengan profesinya sebagai chef di restoran ternama. Ibu Sora merasa sangat bangga karena sesuatu yang membuat ia ditertawakan teman-temannya ternyata tidak lagi bahan tertawaan, tetapi menjadi suatu kebanggaan yang luar biasa.
            Sejak kecil, Ibu Sora dikenal sebagai pribadi yang baik. Suka tersenyum dan suka menyapa. Tak heran jika sampai umur 34 tahunm Ibu Sora sudah terbiasa dengan hal itu. Di umurnya yang 34 tahun, Ibu Sora hidup dengan suaminya Reza 36 tahun dan sepasan anak yaitu Riyun dan Viola. Keluarga Ibu Sora dikenal warga setempat adalah keluarga yang rukun, santun, peduli, dan ramah. Setiap di luar rumah, keluarga Ibu Sora selalu menyapa orang yang mereka lihat atau jumpai.
            Senyum sapa yang sangat melekat, membuat keluarga Ibu Sora dipuji banyak orang, sebab zaman sekarang ini, jarang dijumpai keluiarga seperti keluarga Ibu Sora. Selain itu, kedamaian pun selalu menghiasi keluarga Ibu Sora.
***
            Kring…kring…kring… Bunyi alunan yang setiap pukul 04.45 WITA berbunyi adalah nasihat yang keras untuk memulai pekerjaan seorang ibu rumah tangga. Senin pagi yang dingin menemani aktifitas Ibu Sora memasak untuk sarapan pagi suami dan anaknya. Setiap pagi, aroma masakan Ibu Sora selalu mengganggu tidur suami dan anak-anaknya. Selain aroma yang wangi, kelezatan masakan Ibu Sora selalu dirindukan. Sehingga tak heran kedua anaknya selalu membawa bekal ke sekolah.
            Berhubung ini hari Senin, Riyun dan Viola pergi lebih awal ke sekolah. Karena mereka tidak bisa makan pagi bersama berhubung ada upacara di sekolah. Sebelum berangkat, Riyun dan Viola berdoa di sebuah ruangan kecil di dekat kamar mereka. Ruangan itu juga selalu dipakai oleh keluarga Ibu Sora untuk berdoa pada saat tertentu atau doa pribadi.
            Selesai berdoa, Riyun dan Viola langsung bergegas ke halaman rumah dimana ayah mereka telah menunggu. Riyun dan Viola adalah anak yang baik, sopan, dan ramah seperti orang tua mereka. Maka mereka tidak pernah lupa pamit. Keramahan yang selalu orang tua Riyun dan Viola ajarkan tak pernah terlupakan dari benak mereka. Karenanya setiap berangkat sekolah mereka selalu menyapa tetangga dengan senyum indah yang diturunkan ibu mereka.
            Ketika Pak Reza berangkat dengan anaknya, Ibu Sora tersenyum senang melihat anaknya tumbuh dengan ajaran baik mereka. Saat hendak memasak ke rumah, Ibu Lita tetangga ibu Sora berkata
            “Syukur ya bu punya anak baik dan ramah seperti Riyun dan Viola”
            “Iya bu, saya sangat senang” jawab Ibu Sora dengan senyum yang selalu menarik perhatian. Mendengar pujian ibu Lita, Ibu Sora langsung berterima kasih kepada Tuhan atas anugerah terindah yang ia miliki.
            Hari Senin adalah hari yang menyenangkan bagi Ibu Sora, sebab khusus hari Senin, restoran tempat ia bekerja hanya buka sampai pukul 19.00 WITA. Ibu Sora juga harus sudah tiba pukul 09.00 WITA. Setiap hari Ibu Sora selalu berangkat bersama dengan suaminya. Kebetulan tempat kerja Pak Reza searah dengan tempak kerja Ibu Sora. Ibu Sora juga dikenal dengan ketepatan waktu yang selalu ia jaga. Maka, pada pukul 08.30 WITA, ia sudah tiba di restoran tempat ia bekerja.
            Restoran tempat Ibu Sora bekerja dikelilingi oleh tembok tinggi dan juga ada satpamnya. Pak Tagor adalah satpam yang sudah 10 tahun bekerja dan 2 tahun lebih muda dari Ibu Sora yang sudah bekerja selama 12 tahun.
            Di restoran, Ibu Sora dikenal dengan orang yang ramah, baik, disiplin, mudah senyum. Kelihatannya, kebiasaan itu adalah hal yang selalu dirindukan setiap orang termasuk Pak Tagor. Suatu hari, Pak Tagor pernah merasa kekurangan dalam hidupnya saat ia bekerja. Saat itu Ibu Sora sedang sakit dan tidak masuk kerja. Kekurangan yang Pak Tagor rasakan adalah senyum sapa Ibu Sora yang selalu dilontarkan kepada Pak Tagor. Selain mau masuk, Ibu Sora juga melontarkan senyum sapanya ketika mau pulang. Pak Tagor selalu merasa dihormati oleh senyum Ibu Sora.
            Suasana restoran di hari Senin begitu ramai. Restoran selalu penuh dengan pelanggan. Selain menu yang enak, restoran juga dihiasi dengan dekorasi indah yang diganti tiap akhir pekan.
            Ibu Mina adalah pemilik restoran indah itu. Ibu Mirna dikenal dengan orang yang tegas. Ibu Mirna sangat bangga mempunyai Ibu Sora di restoran. Sebab, berkat Ibu Sora, restoran selalu penuh. 
            Semangat Ibu Sora yang selalu membara membuat rekan kerjanya heran dan salut terhadapnya. Meski para pelanggan banyak, Ibu Sora tetap semangat.
            “Ibu Sora selalu terlihat semangat ya.” Singgung Pak Kardi rekan kerjanya membuka dialog saat istirahat.
            “Iya Pak. Saya juga heran mengapa saya seperti ini.” Jawab Ibu Sora dengan senyum halilintarnya.
            “Ibu kok bisa seperti itu? Bahkan hanya ibu yang selalu semangat.”
            “Saya hanya menikmati pekerjaan ini kok pak”
            “Oh ya? Saya jadi sangat salut padamu. Beruntung Ibu Mirna dapat orang sepertimu.”
            “Bapak bisa aja” balas Ibu Sora dengan senyum sederhana.
            Istirahat 30 menit pun selesai dengan stamina yang telah kembali. Pekerjaan pun kembali dimulai. Setiap hari Ibu Sora dan rekannya selalu bekerja dengan foto pendahuluan yang menghiasi dapur dan sebuah ruangan bersuhu 00C dekat pintu masuk dapur yang berisi daging untuk memenuhi menu utama restoran.
            Pesanan yang begitu banyak, harus membuat Ibu Sora mengambil daring dari ruangan dingin itu. Namun Ibu Sora tak cukup kuat untuk menangkat daging yang massanya 30kg. sehingga Ibu Sora harus meminta bantuan Pak Kardi. Saat menangkat daging itu, cincin Ibu Sora lepas dari jari manis kirinya. Ibu Sora tak menyadari hal itu.
            Jam sudah menunjukkan pukul 18.30 WITA dan restoran sudah kosong sebab para pelanggan sudah tahu bahwa restoran tutup pukul 19.00 WITA. Ketika beres-beres di ruang ganti pakaian, Ibu Sora baru sadar bahwa cincinnya tidak ada lagi di jari manis kirinya. Ibu Sora lantas langsung mencarinya. Setiap sudut ruangan telah digeledah Ibu Sora. Namun tidak membuahkan hasil yang baik. Namun, 1 ruangan belum Ibu Sora geledah yaitu ruangan dingin bak salju.
            Ketika rekan kerja Ibu Sora sudah pulang, Ibu Sora harus mencari cincin itu sampai dapat. Karena cincin itu adalah cincin pernikahannya. Selain memasak, Pak Kardi juga bertugas untuk menutup ruangan es itu sebelum pulang. Ruangan ekstrim itu pun ditutup tanpa memeriksa ruangan itu. Sehingga, ruangan itu pun dikunci dengan Ibu Sora di dalam. Sebab Pak Kardi merasa bahwa semua sudah pulang. Setiap pulang kerja, Ibu Sora adalah orang yang pertama pulang dan biasanya Ibu Sora menyapa Pak Tagor dengan senyum halilintarnya.
            Selain tugas sebagai satpam, Pak Tagor juga bertugas menutup dan membuka restoran. Saat hendak menutup restoran, Pak Tagor merasa ada hal yang kurang. Kekurangan itu sama seperti kekurangan ketika Ibu Sora sakit, yakni kerinduan akan senyum sapa dari Bu Sora yang belum ia dapat sore itu. Hal itu menjadi pertanyaan bagi Pak Tagor. Sebab, tidak pernah Ibu Sora telat pulang. Hal itu mengundang Pak Tagor untuk mencarinya ke restoran.
Segala sudut-sudut ruangan telah digeledah Pak Tagor namun sama sekali tidak membuahkan hasil yang baik. Pak Tagor menyerah dan Pak Tagor selalu dihantui dengan pertanyaan mengapa senyum sapa Ibu Sora belum juga muncul. Pak Tagor mencoba menghubungi rekan kerja dan suami Ibu Sora, ternyata Ibu Sora belum pulang. Semangat Pag Tagor kembali muncul.
            “Tolong…tolong…” Suara itu terdengar dari dapur dengan nada yang sangat lembut. Pak Tagor dengan sigap mencari suara itu. Ketika sampai pintu dapur suara itu menghilang. Pak Tagor membuka pintu dapur namun tidak ada siapa-siapa.
            “Tolong” suara itu muncul lagi di ternyata suara itu berasal dari ruangan es yang bersuhu ekstrem. Dengan cepat Pak Tagor langsung membuka ruangan ekstrem itu. Pak Tagor terkejut tercengang-cengang melihat Ibu Sora tergeltak di lantai dengan wajah yang sangat pucat dan tidak sadar. Pak Tagor langsung mengangkat Ibu Sora dan membawanya ke rumah sakit terdekat.  Dengan kepanikan tingkat dewa, Pak Tagor mencoba menghubungi Pak Reza, namun tidak ada respon.
Sesampai di rumah sakit, kepanikan pak tagor semakin merajalela. Handphone pak Tagor berbunyi  dan itu adalah panggilan dari suami ibu sora. Seplang kerja, pak Rezaz langsung ke Rumah Sakit.
            “Ada apa, Pak? Apa yang terjadi?” Tanya pak Reza panik.
            “Ibu Sora pingsan, Pak. Dia terkurung di ruang es penyimpanan daging.” Dengan wajah pucat, takut dituduh
            “Kok, bisa?”
            “saya juga idak tahu, Pak.”
            Suasana semakin tegang keika dokter muncul.
            “Dok, bagaimana keadaan istri saya?” Tanya pak Reza panik.
            “Istri bapak hampir saja kehilangan nyawa”, jawab dokter degan panik juga, “Istri bapak harus dirawat dengan baik selama beberapa hari ini.”
            “Siapa yang membawa aku ke sini?” Tanya ibu Sora lemas.
            “Pak Tagor yang membawamu ke sini”
            “terima kasih banyak, Pak. Jasamu sungguh berharga.”
            “Sebenarnya ini semua berkat senyum, sapa, dan salam ibu Sora. Kalau misalnya ibu Sora tidak menyapa aku dengan senyum sederhanamu, mungkin ibu tidak akan selamat. Sebab tadi, saya kurang mendengar senyum sapa dari ibu. Saya jadi bertanya-tanya, kemana ibu Sora, kok tidak ada sapa salamnya?”
            “Bapak bisa aja”, jawab ibu sora dengan tersenyum.

            Sejak saat itu, pak Tagor banyak belajar dari ibu Sora. Bahwa senyum, salam, sapa yang sederhana sangat memiliki makna yang sangat berharga. Sederhana tetapi sangat berpengaruh.
     
*By: Brada Sidabutar
Syntaxis IPS 2017-2018




 JUBAHKU ADALAH RESTUMU
         
            Murni kasih setia-Nya, kurasakan dalam hidup ini. Indah hidup ini saat kurajut jalan kasih di dalam kehendak-Nya. Dinamika kehidupan kini telah terlewati indahnya. Adakalanya mimpi itu akan tertanam. Sebuah konsekuensi harus dihadapi. Aku memang berani, tapi apalah dayaku, diantara mereka berdua.
            Sejuk cerah perjalananku menapaki taman ini. Aku sungguh merasakan kemegahan kuasa Ilahi lewat ciptaan-Nya di dunia ini. Sang khalik ysng sungguh baik. Ia menganugerahkan sebuah rahmat yang tidak dimiliki insan di tanah tercinta ini, sebuah rahmat panggilan. Cinta, cita, rasa. Semua terkumpul menjadi satu, kala kurasa gema suara-Nya mendekap dalam batinku. Ingin rasanya selalu bersama-Nya. Berjalan bersama-Nya dan dikuatkan oleh-Nya. Suara-Nya sungguh menggema lembut di dalam sanubari, tapi mengapa selalu ada batu kasar yang mewarnai kelembutan itu. Aku hampir terjatuh.
            Kubangun secercah harapan sebagai modal awal di pagi yang cerah ini. Sang surya, kian tersenyum melihat perangai wajahku menunjukkan keriang-riangan. Sinar berkas cahaya menerobos celah dinding istana keluargaku yang amat penuh sejarah ini. Kulihat asap mengepul gelap menutupi rongga tengah rumah ini. Aku langsung paham betul situasi ini, kalau begini bunda sedang menyulap bahan dari ladang untuk menjadi sumber tenaga bagi keluarga pada hari ini. Kucoba mendekat pada bunda. Aku melihatnya berusaha kuat menjaga si jago merahagar tetap kuat di pangkuan priuk. Aku memanggil bunda dengan pelan. Bunda tidak memberikan sahutan sedikitpun. Tidak biasanya bunda begini. Anaknya yang telah berbulan-bulan di ranah jauh. Tidak dihiraukannya sama sekali. Muncul tanda tanya besar dalam jiwa. Aku berbalik haluan, aku mencari ayahanda. Harap. Harap menemukan secercah jawaban darinya.
            “Ayah, mengapa bunda begitu?”
            “Begini anakku, bundamu telah lama menahan niatnya untuk melarangmu menjadi seorang pelayan di kebun anggur-Nya. Apalagi setelah ia menerima sepucuk surat dari petinggimu dari gedung putih itu, ia tidak merelakanmu, Anakku.”
            Tubuh ini hanya bisa terbujur kaku mendengar ucapan itu. Aku merasa akulah orang yang tiak memetik makna dari sekian perjalanan panjang yang kulalui. Aku bertanya-tanya dalam hati, jadi apa gunanya perjuangan selama ini? Jika ini memang yang akan terjadi. Mengapa sungguh pahit dari semua awal yang akan kutempuh ini?
            Serasa jiwa tidak puas, aku kembali menemukan ibunda. Kini kumulai berbicara bak udara yang mengalun tenang. Aku menemui ibunda pada momen yang sungguh tepat. Sore hari di beranda rumah ini, mata ini terpaku pada seorang wanita paruh baya yang sedang menyelesaikan sesuatu. Ibunda. Ibunda yang selama ini kukenal selalu memberi sebua harapan yang membuatku semangat dalam menjalani hidup. Aku memberanikan diri untuk mengeluarkan curahan hatiku
            “Bunda, apakah restu bunda masih kudapat sampai sekarang ini?” Ucapku mengalir pelan.
            “Anakku, John, dulu ibunda memang sangat mendukungmu untuk mengambil bagian dari pelayan-Nya., namun rasanya hal itu tidak membuat hati ibundamu tenang. Kembalilah, Anakku!” Ucap ibunda memohon.
            Kembali tubuhku terbujur kaku mendengar ajakan bunda yang menurutku bukan jalan yang terbaik. Kini aku merasa tidak mampu untuk mengucapkan apa- apa lagi. Aku hanya tertunduk diam dan lesu. Semangat yang menggelora seketika disiram, sehingga membuat semangat itu, seakan-akan menjadi pupus. Aku berpikir sejenak, mungkin inilah saatnya menjadi seorang pemberontak. Mungkin batin berkata kalau tidak baik melakukan seperti ini, tapi apa daya, situasi yang membuatnya baik untuk melakukan ini. Aku lantas meninggalkan ibu tanpa mengucap sepatah katapun. Aku tidak mau mengambil resiko apapun. Mungkin aku akan menunjukkan jalanku sendiri. Mungkin, ini adalah hal yang gegabah, tapi apa boleh buat, ini adalah jalan yang terbaik menurutku. Sehelai kertas menjadi ucapan terakhirku bagi penghuni istana keluargaku ini. Aku menulis kalau aku tetap melanjutkan jalan yang mulia ini, walau tidak ada restu dari ibu. Aku sempat menuliskan “Semoga keluarga kita selalu berbahagia” di penghujung tulisanku di sehelai kertas itu. Aku harus memulai hidup baru, harap. Harap jubah yang akan kukenakan nanti menjadi sebuah doa restu dari orang yang melahirkanku ke dunia yang fana ini
            Memang kuakui perasaanku masih sangat kacau balau walau dihantam badai cercaan yang tidak mampu diredam oleh diriku. Langkah ini beradu kuat untuk menapaki jalan yang telah disediakan-Nya bagiku. Kutahu, dukungan dari keluargalah yang utama menjadi sebuah modal untuk merajut mimpi dalam dunia panggilan ini.

            Now, I know, if my vocation is mystery

            Perjuangan berlipat ganda membuat diriku semakin mahir dalam meretas semua tantangan yang ada. Beberapa tahun sudah terlewati. Susah getir, manis gemawan panggilan inimenjadi santapanku setiap harinya. Gelar frater menjadi embel-embel di depan namaku, kala tergores dalam secarik kertas atau sebutan dari saudara- saudari di sekitarku. Tidak terasa kini diriku semakin serius dalam panggilan ini. Pater Magister sempat bertanya padaku perihal orangtuaku dan seluk beluk keluargaku. Bibir ini pun dengan lihainya menjawab secara manis
           

            Hari cerah yang ditunggu pun sudah tepat berada di peraduannya. Kini kuberusaha untuk sanggup berdiri di depan sang Ilahi mewujudkan suatu tekad. Kuberbisik dalam hati semoga Allah Bapa menguatkanku untuk mampu  hidup murni untuk-Nya selama-laman-Nya. Taat pada hukum-Nya, ditambah lagi aku berbaur dengan keberagaman umat pilihan-Nya. Tapi, satu yang membuat batinku sontak terkejut, dikala mata ini beradu pada dua sosok wajah yang sangat familiar dalam hati dan ingatanku. Ayahanda dan ibunda. Merka membuat hati ini semakin bergelora untuk menuju kepada-Nya. Senangnya hampir tidak terperi. Ibunda berlari memelukku. Linang air mata membasahi keriput yang mempunyai  cerita. Kemisterian panggilan hidup sungguh kurasakan pada hari ini. Keluarga yang indahlah yang membuatku semakin paham kemisteriaan panggilani ini. Aku merasakan air mata ibu membasahi jubahku. Kuyakin air mata ibu adalah sebuah kebahagiaan. Kini air mata itu telah melekat pada jubah pelayanan ini dan menjadi modal untukku agar tetap setia selamanya.



 Kasih, Kesetiaan, Percaya dan mengandalkan Tuhan. (Amsal 3 : 1-26)







   *By: Andri Saragih
Poesis_IPS 2017-2018